Breadcrumb

Masalah utama dalam Desalinasi Air Laut

Masalah utama dalam Desalinasi Air Laut

Kebutuhan jumlah air yang cukup untuk kegiatan kesehatan dan kesejahteraan diantaranya untuk minum,  keperluan rumah tangga, proses komersial dan industri sangatlah penting. Dengan pertumbuhan populasi dunia ketersediaan air tawar semakin berkurang dari 71% air permukaan bumi, 97,4% merupakan air laut dan 2,6% merupakan air tawar.


Dengan kemajuan teknologi desalinasi, air laut menjadi sumber air yang menarik untuk mengatasi kekurangan air bersih. Proses ini dapat diterapkan di mana pun sumber air yang anda dibutuhkan berada
Air laut juga mengandung mineral yang diminati pasar. Dengan banyaknya kebutuhan garam di banyak wilayah geografis, penghasil garam.
Teknologi desalinasi air laut yang paling banyak diterapkan dan tersedia secara komersial dapat dibagi menjadi dua jenis: proses membran dan proses termal.

Reverse osmosis (RO) dan Nanofiltration (NF) saat ini merupakan solusi desalinasi air laut terkemuka. Kemajuan dalam peralatan utama (membran, pompa, perangkat pemulihan biaya energi), mengubah proses menjadi hemat energi, menghasilkan biaya investasi rendah (CAPEX) dan biaya operasional rendah (OPEX).

Saat ini, desalinasi telah menjadi solusi yang sangat terjangkau untuk mengatasi kekurangan air tawar yang biasanya terjadi di daerah tropis dan lepas pantai.

Perlakuan awal pada proses desalinasi air laut mencakup semua langkah perawatan yang diperlukan pabrik pengguna reverse osmosis. Ini menentukan waktu hidup tanaman dan meminimalkan pembersihan kimiawi dan penggantian membran. Ini berdampak langsung pada kinerja pabrik.

Ada banyak jenis membran sebagai aplikasi. Mereka berkisar dari "penolakan garam yang tinggi" hingga "penggunaan energi sangat rendah" atau "penolakan boron tinggi".

Proses reverse osmosis juga dapat dibuat dengan satu atau dua lintasan, tergantung pada kebutuhan air produk dan salinitas serta suhu air laut. Dalam kebanyakan kasus, 1 pass sudah cukup untuk mencapai standar air minum UE, khususnya mengenai kandungan boron (1 mg / L). Untuk mencapai pedoman boron WHO (0,5mg / L), izin masuk kedua mungkin diperlukan (proses pembuangan boron)

Perangkat pemulihan energi adalah faktor kunci yang menentukan biaya listrik pabrik. Itu harus dipilih dengan hati-hati berdasarkan biaya energi lokal dan kebijakan lingkungan.

Langkah-langkah pasca perawatan dan / atau pemolesan diperlukan untuk mengkondisikan air setelah proses membran reverse osmosis agar sesuai dengan aplikasi Anda.

Pembuangan air asin dapat menjadi masalah lingkungan dan ekonomi di beberapa daerah di mana fauna dan flora sensitif terhadap peningkatan salinitas air laut setempat. Pembuangan air garam harus dipelajari dan direkayasa kasus per kasus.

Seni desalinasi adalah menentukan dan menggabungkan teknologi yang tersedia untuk mengoptimalkan biaya dan kualitas produksi air.
Semua jenis air dapat diproduksi dari pabrik desalinasi:
  • Air minum WHO atau EU
  • Air irigasi
  • Air proses: air umpan boiler, air pendingin
  • Demi atau air ultra murni
  • Dan lain-lain.
Semua jenis sumber air laut alami yang dapat diolah
  • Air laut Permukaan Dangkal
  • Air laut dalam
  • Air sungai payau
  • Air laut sumur pantai
Referensi semua langkah penting proses desalinasi tipe kontainer :


PT. Grinviro Biotekno menyediakan System Desalination Air Laut  yang mampu memberikan solusi terhadap masalah penyediaan air bersih anda :
FLOWREX SWRO

Untuk menggunakan jasa kami pada produk tersebut silahakan hub. kami melalui email atau whatsapp ke 08234 811 4479 (Fast Respon)